Thursday, 28 October 2010

Pokok dan manusia

Peumpamaan

Ada manusia yang diumpamakan seperti mangis yang tiada pandai menyimpan rahsia,yang lurus dan terlampau bodoh. Beberapa pangsa di buntutnya maka sebanyak itulah isinya. Telinganya besar tapi pekak. Getahnya kunig seperti emas lapan. Bila menyelat yakni hampir2 masak jadi kehitam-hitaman dan warna buah2 mangis yang cukup masak itu jadi kiasan oleh manusia iaitu, hitam-hitam si buah mangis, sungguh hitam dipandang manis.

Ada manusia yang diumpamakan seperti enau-enau dalam belukar, berebut2 nak naik ke atas, masing2 nak tunjukan pucuknya atau egonya.

Ada pula manusia yang diumpamakan seperti lalang. Kemana angin bertiup, ke arah itu lah ia tunduk, condong dan membongkok. Tetapi awas jangan membiarkan ia membiak, pokok lain akan kurus dan akhirnya mampos. Lalang2 hanya segan kepada gajah2 dan bila gajah2 lalu, maka lalang2 pun layu.

Ada juga manusia yang diumpamakan seperti pokok rengas. Batangnya besar, banyak dahan dan cabang2nya. Daun2nya lebat dan rendang. Tetapi awas manusia yang menghampirinya atau lalu di bawahnya tanpa memberi salam atau bertabik memberi hormat dengan berkata "Wahai datuk rengas Tan sri rengas, izinkan anak cucu nak lalu" maka akan disemburnya dengan racun yang halus seperti angin dan gatal2 seluruh badan seseorang manusia yang 'kurang ajar' itu hingga mengudis.

Ada lagi manusia yang diumpamakan seperti buluh. Kecil2 pakai kain dan baju,bersopan santun. apabila sudah besar maka ia bertelanjang bulat. Beramai2, berumpun2 di sepanjang lebuh raya,tebing2 sungai, lereng2 bukit. Namun demikian gunanya amat banyak, bolah dibuat ampaian kain, dibuat pengapit kelapa dan lain2.. Ada kalanya boleh digunakan untuk membunuh ular..

@Copy right

3 X:

Linglung said...

luas betul ilmu pengetahuan lu pasal alam..gua kagum :)

mior said...

lumrah alam & lumrah kemanusian...tonggang terbalik cmne pn, mmg dh bentuk khidupan mnusia ni cmtu..

dINK said...

linglung: hidup mesti kene bersatu dgn alam.. hehe..

mior: betul..! :)

Post a Comment